Dihubungi MUI, Ulama Mesir Itu Akhirnya Pulang | forumRiau.com - Berita Referensi Terkini

Dihubungi MUI, Ulama Mesir Itu Akhirnya Pulang

Berita heboh seorang ulama dari Mesir akan dijadikan saksi ahli untuk kasus penistaan al quran oleh Basuki Tjahaya Punama, akhirnya mentah. Majelis Ulama Indonesia (MUI) langsung berkoordinasi dengan Duta Besar (Dubes) Mesir dan menghubungi pemerintah Mesir.

FORUMRIAU.COM: Ulama asal Mesir, Syekh Amr Wardani, yang akan menjadi saksi ahli akan meringankan Gubernur DKI Jakarta nonaktif Basuki T. Purnama terkait kasus penistaan agama akhinya kembali ke negaranya petang tadi, Senin (14/11/2016).

Informasi tersebut disampaikan Duta Besar Mesir untuk Indonesia, Ahmed Amr Ahmed Moawad, kepada Ketua MUI Bidang Hubungan Luar Negeri, KH Muhyiddin Junaidi.

"Pukul 19.06 WIB tadi saya ditelepon Duta Besar Mesir. Beliau menyampaikan Syekh Amr Wardani sudah kembali ke kampung halamannya," jelas KH Muhyiddin Junaidi dalam perbincangan kepada Kantor Berita Politik RMOL malam ini.

Kepulangan Syekh Amr Wardani tersebut, kata dia menambahkan merujuk penjelasan Dubes Mesir, karena alasan keluarga.

Namun, Muhyiddin sendiri sudah tahu juga sebelumnya Syekh Amr Wardani akan pulang hari ini dari Sekretaris

Penasihat Grand Syekh Al Azhar, Mesir. Bahwa Grand Syekh Al Azhar meminta Syekh Amr Wardani segera kembali ke Mesir dan tak usah berbicara tentang politik Indonesia.

"Alhamdulillah. Saya pikir ini pertanda baik," jelas mantan Ketua PDM Bogor ini.

Karena MUI sendiri sudah menyampaikan surat protes terkait kedatangan Syekh Amr Wardani itu ke Indonesia untuk menjadi saksi yang meringankan Ahok. Surat tersebut ditujukan kepada Grand Syekh Al Azhar dan Mufti Mesir.

Pihak MUI yang telah mengeluarkan fatwa berharap kasus Ahok tersebut segera cepat selesai.

"Apa yang kami lakukan murni agar proses hukum berjalan dengan adil, transparan dan memenuhi rasa keadilan umat Islam," tandasnya.

Sebelumnya Kapolri Jenderal Tito Karnavian yang menyampaikan Syekh Amr Wardani akan jadi saksi meringankan Ahok.

"Itu (permintaan) dari pihak terlapor ya, pihak terlapor kan boleh, seperti Jessica mau ngambil dari Australia, kan silakan, jadi yang dari terlapor ngambil dari Mesir ya silakan, enggak ada masalah," ujar Kapolri dikutip republika.(*)

Perlu dibaca:

Surat Terbuka Untuk Bangsa: Ahok dan Hukum NKRI Apa Adanya atau Ada Apa-apanya?



Gratis ikut di:

Bagi artikel ini:

Artikel Rekomendasi Google:

    Terbaru :

    Video Pilihan: