Hukuman Mati Bagi Vaksinisasi Yang Salah Dari Tuntutan Pengadilan Nuremberg Baru 2021 | forumRiau.com - Berita Referensi Terkini -->

Hukuman Mati Bagi Vaksinisasi Yang Salah Dari Tuntutan Pengadilan Nuremberg Baru 2021


Hukuman Mati Bagi Vaksinisasi Yang Salah Dari Tuntutan Pengadilan Nuremberg Baru 2021


FORUMRIAU.COM - Sebuah tim yang terdiri lebih dari 1.000 pengacara dan lebih dari 10.000 ahli medis yang dipimpin oleh Dr. Reiner Fuellmich telah memulai proses hukum terhadap CDC, WHO & Grup Davos atas kejahatan terhadap kemanusiaan. 


Fuellmich dan timnya mempresentasikan tes PCR yang salah dan perintah bagi dokter untuk memberi label kematian komorbiditas sebagai kematian Covid sebagai penipuan. Tes PCR tidak pernah dirancang untuk mendeteksi patogen dan 100% rusak pada 35 siklus. 


Semua tes PCR yang diawasi oleh CDC ditetapkan pada 37 hingga 45 siklus. CDC mengakui bahwa tes apa pun selama 28 siklus tidak dapat diterima untuk hasil positif yang dapat diandalkan. Ini saja membatalkan lebih dari 90% dari dugaan kasus / "infeksi" covid yang dilacak oleh penggunaan tes yang salah ini.


Selain tes yang cacat dan sertifikat kematian palsu, vaksin "eksperimental" itu sendiri melanggar Pasal 32 Konvensi Jenewa. Berdasarkan Pasal 32 Konvensi Jenewa IV 1949, “mutilasi dan eksperimen medis atau ilmiah yang tidak diperlukan untuk perawatan medis orang yang dilindungi” dilarang. Menurut Pasal 147, melakukan eksperimen biologis pada orang-orang yang dilindungi merupakan pelanggaran berat terhadap Konvensi.


Vaksin "eksperimental" melanggar 10 Kode Nuremberg yang membawa hukuman mati bagi mereka yang berusaha melanggar Hukum Internasional ini.


“Vaksin” gagal memenuhi lima persyaratan berikut untuk dianggap sebagai vaksin dan menurut definisi merupakan “eksperimen” dan percobaan medis:


Memberikan kekebalan terhadap virus

Ini adalah terapi gen "bocor" yang tidak memberikan kekebalan terhadap Covid dan diklaim dapat mengurangi gejala namun divaksinasi ganda sekarang 60% dari pasien yang membutuhkan UGD atau ICU dengan infeksi covid.


Melindungi penerima dari terkena virus

Terapi gen ini tidak memberikan kekebalan dan vaksinasi ganda masih dapat menangkap dan menyebarkan virus.


Mengurangi kematian akibat infeksi virus

Terapi gen ini tidak mengurangi kematian akibat infeksi. Orang yang divaksinasi ganda terinfeksi Covid juga telah meninggal.


Mengurangi sirkulasi virus

Terapi gen ini masih memungkinkan penyebaran virus karena tidak memberikan kekebalan terhadap virus.


Mengurangi penularan virus

Terapi gen ini masih memungkinkan penularan virus karena tidak memberikan kekebalan terhadap virus.


Pelanggaran Kode Nuremberg berikut adalah sebagai berikut:


Kode Nuremberg #1: Persetujuan Sukarela itu Penting


Tidak ada orang yang boleh dipaksa untuk melakukan eksperimen medis tanpa persetujuan. Banyak media, orang politik dan non-medis menyuruh orang untuk mengambil gambar. Mereka tidak memberikan informasi mengenai efek samping atau bahaya dari terapi gen ini. Yang Anda dengar dari mereka hanyalah – “aman dan efektif” dan “manfaatnya lebih besar daripada risikonya.” Negara-negara menggunakan penguncian, paksaan, dan ancaman untuk memaksa orang mengambil vaksin ini atau dilarang berpartisipasi dalam masyarakat bebas di bawah mandat Paspor Vaksin atau Green Pass. Selama persidangan Nuremberg, bahkan media dituntut dan anggotanya dihukum mati karena berbohong kepada publik, bersama dengan banyak dokter dan Nazi yang dinyatakan bersalah atas Kejahatan Terhadap Kemanusiaan.


Kode Nuremberg #2: Hasilkan Hasil Berbuah yang Tidak Dapat Didapatkan Dengan Cara Lain


Seperti yang tercantum di atas, terapi gen tidak memenuhi kriteria vaksin dan tidak memberikan kekebalan terhadap virus. Ada perawatan medis lain yang memberikan hasil yang bermanfaat melawan Covid seperti Ivermectin, Vitamin D, Vitamin C, Seng dan meningkatkan sistem kekebalan untuk flu dan pilek.


Kode Nuremberg #3: Eksperimen Dasar pada Hasil Eksperimen Hewan dan Sejarah Alam Penyakit


Terapi gen ini melewatkan pengujian hewan dan langsung ke uji coba manusia. Dalam penelitian mRNA yang digunakan Pfizer - studi kandidat pada mRNA dengan kera rhesus menggunakan mRNA BNT162b2 dan dalam penelitian itu semua kera mengalami peradangan paru tetapi para peneliti menganggap risikonya rendah karena ini adalah kera muda yang sehat dari usia 2-4 tahun. Israel telah menggunakan Pfizer dan Mahkamah Internasional telah menerima klaim untuk 80% penerima yang mengalami radang paru karena disuntik dengan terapi gen ini. Terlepas dari perkembangan yang mengkhawatirkan ini, Pfizer terus mengembangkan mRNA mereka untuk Covid tanpa pengujian pada hewan.


Kode Nuremberg #4: Hindari Semua Penderitaan dan Cedera yang Tidak Perlu


Sejak peluncuran percobaan dan terdaftar di bawah sistem pelaporan CDC VAERS, lebih dari 4.000 kematian dan 50.000 cedera akibat vaksin telah dilaporkan di Amerika. Di UE lebih dari 7.000 kematian dan 365.000 cedera akibat vaksin telah dilaporkan. Ini adalah pelanggaran berat terhadap kode ini.


Kode Nuremberg #5: Tidak Ada Eksperimen yang Dilakukan jika Ada Alasan untuk Memikirkan Cedera atau Kematian Akan Terjadi


Lihat #4, berdasarkan data medis berdasarkan fakta, terapi gen ini menyebabkan kematian dan cedera. Penelitian sebelumnya tentang mRNA juga menunjukkan beberapa risiko yang telah diabaikan untuk eksperimen gen percobaan saat ini. Sebuah studi tahun 2002 tentang protein lonjakan SARS-CoV-1 menunjukkan bahwa mereka menyebabkan peradangan, imunopatologi, pembekuan darah, dan menghambat ekspresi Angiotensin 2. Eksperimen ini memaksa tubuh untuk memproduksi protein lonjakan yang mewarisi semua risiko ini.


Kode Nuremberg #6: Risiko Tidak Pernah Melebihi Manfaat


Covid-19 memiliki tingkat pemulihan 98-99%. Cedera vaksin, kematian dan efek samping yang merugikan dari terapi gen mRNA jauh melebihi risiko ini. Penggunaan vaksin "bocor" dilarang untuk penggunaan pertanian oleh AS dan Uni Eropa karena studi Marek Chicken yang menunjukkan 'hot-virus' dan varian muncul... membuat penyakit ini semakin mematikan. Namun, ini telah diabaikan untuk penggunaan manusia oleh CDC yang mengetahui sepenuhnya risiko varian baru yang lebih mematikan muncul dari vaksinasi yang bocor. CDC sepenuhnya menyadari bahwa penggunaan vaksin bocor memfasilitasi munculnya strain panas (lebih mematikan). Namun mereka mengabaikan hal ini ketika menyangkut manusia


Kode Nuremberg #7: Persiapan Harus Dilakukan Terhadap Kemungkinan Cedera, Cacat, atau Kematian yang Jauh.


Tidak ada persiapan yang dilakukan. Terapi gen ini melewatkan uji coba pada hewan. Uji klinis manusia Fase 3 dari perusahaan farmasi sendiri tidak akan selesai hingga 2022/2023. Vaksin-vaksin ini disetujui berdasarkan undang-undang Penggunaan Darurat saja dan dipaksakan kepada publik yang salah informasi. Mereka TIDAK disetujui FDA.


Kode Nuremberg #8: Eksperimen Harus Dilakukan oleh Orang yang Berkualifikasi Secara Ilmiah


Politisi, media, dan aktor yang mengklaim bahwa ini adalah vaksin yang aman dan efektif tidak memenuhi syarat. Propaganda bukanlah ilmu kedokteran. Banyak gerai ritel seperti Walmart & pusat vaksin drive-through tidak memenuhi syarat untuk memberikan terapi gen medis eksperimental kepada masyarakat yang kurang informasi.


Kode Nuremberg #9: Siapapun Harus Memiliki Kebebasan untuk Mengakhiri Eksperimen Kapan Saja.


Terlepas dari protes lebih dari 85.000 dokter, perawat, ahli virologi, dan ahli epidemiologi - percobaan ini belum berakhir. Faktanya, saat ini banyak upaya untuk mengubah undang-undang untuk memaksa kepatuhan vaksin. Ini termasuk vaksinasi wajib dan paksa. Tembakan 'pembaruan' eksperimental direncanakan setiap 6 bulan tanpa bantuan apa pun untuk meningkatkan jumlah kematian dan cedera yang disebabkan oleh eksperimen ini. Tembakan 'pembaruan' ini akan diberikan tanpa uji klinis. Semoga Pengadilan Nuremberg yang baru ini akan mengakhiri kejahatan terhadap kemanusiaan ini.


Kode Nuremberg #10: Ilmuwan Harus Mengakhiri Eksperimen Kapan Saja Jika Kemungkinan Penyebabnya Menyebabkan Cedera atau Kematian


Jelas dalam data pelaporan statistik bahwa eksperimen ini mengakibatkan kematian dan cedera, namun semua politisi, perusahaan obat, dan yang disebut ahli tidak berusaha untuk menghentikan eksperimen terapi gen ini agar tidak membahayakan publik yang salah informasi.


Apa yang dapat Anda lakukan untuk membantu mengakhiri kejahatan terhadap kemanusiaan ini? Bagikan informasi ini. Minta pertanggungjawaban politisi, media, dokter, dan perawat Anda - bahwa jika mereka terlibat dalam kejahatan terhadap kemanusiaan ini, mereka juga tunduk pada undang-undang yang ditetapkan dalam Konvensi Jenewa dan Kode Nuremberg dan dapat diadili, dinyatakan bersalah, dan dihukum mati. Proses hukum sedang bergerak maju, bukti telah dikumpulkan dan semakin banyak ahli yang membunyikan alarm.


Kejahatan terhadap kemanusiaan mempengaruhi kita semua. Mereka adalah kejahatan terhadap Anda, anak-anak Anda, orang tua Anda, kakek-nenek Anda, komunitas Anda dan negara Anda dan masa depan Anda.

Sumber: https://www.godlikeproductions.com


Foto credits : screen detikcom & godlikeproduction.com


Bagi artikel ini:

Rekomendasi Google:

    Terbaru :