Meninggal Terkena Gas Air Mata, Polri Akui Korban Karena Sakit Sebelumnya | forumRiau.com - Berita Referensi Terkini

Meninggal Terkena Gas Air Mata, Polri Akui Korban Karena Sakit Sebelumnya

Aksi damai yang akhirnya ricuh setelah tembakan gas air mata akhirnya menelan korban jiwa. Seorang demonstran jamaah meninggal dunia karena tidak tahan terkena gas air mata yang ditembakkan aparat di ujung aksi damai bela islam, Jumat 4/11/2016 itu.

FORUMRIAU.COM: Satu orang korban meninggal dunia dalam aksi demonstrasi itu adalah  Syahrie Oemar Yunan (65 tahun). Syahrie meninggal bukan di lokasi kejadiaan namun saat sudah berada di RSPAD Gatot Soebroto.

Dirilis republika, Kadiv Humas Polri, Irjen Boy Rafli Amar membenarkan ada satu orang meninggal saat aksi bela Islam tersebut.

"Memang benar tercatat satu orang meninggal tapi di rumah sakit, infonya berkaitan dengan penyakit sebelumnya," ujarnya, di Mabes Polri, Sabtu (5/11).

Menurut Gilang, putra almarhum, ayahnya meninggal dunia karena tidak kuat menahan gas air mata yang ditembakkan sejumlah aparat keamanan di lokasi sekira pukul 19.00 WIB Jumat (4/11/2016).

Kepastian penyebab kematian tersebut, Gilang mengatakan diperoleh ketika almarhum dibawa ke RSPAD Gatot Soebroto. Di rumah sakit itu pula ayahnya menghembuskan nafas terakhir.

Gilang mengaku tidak menyertai ayahnya berdemonstrasi. Ayahnya berangkat bersama sejumlah tetangga ke lokasi unjuk rasa dengan niat pribadi.

“Kronologisnya, ketika jam tujuh malam, saat pembubaran paksa kena gas air mata. Saya tidak di lokasi. Ayah bersama tetangga. Sempat dibawa ke RSPAD Gatot Soebroto. Wafatnya dinyatakan di rumah sakit,” kata dia saat dihubungi, Sabtu (5/11).

Saat ini jenazah masih disemayamkan di rumah duka yang beralamat di Kelurahan Binong, Curug, Kabupaten Tangerang. Rencananya, pemakaman almarhum akan dilangsungkan hari ini.(*)

Perlu dibaca:

VIDEO: Gas Air Mata Biang Ricuh Demo 411 Tangkap Ahok Dikecam Netizen


Gratis ikut di:

Bagi artikel ini:

Artikel Rekomendasi Google:

    Terbaru :

    Video Pilihan: