Ini Alasan Konflik Rohingya Minim Diekspose Media | forumRiau.com - Berita Referensi Terkini

Ini Alasan Konflik Rohingya Minim Diekspose Media

Kerusuhan berbau sentimen suku, agama, ras dan antar golongan (SARA) di negara Myanmar atau Burma sedikit sekali terekspose oleh pemberitaan. Meski peristiwa itu telah menelan banyak korban manusia, kaum minoritas muslim Rohinya di Burma menjadi korban kekerasan sepanjang konflik sejak 2012 lalu.

FORUMRIAU.COM: Diterjemahkan dari bbc.com, Human Rights Watch (Lembaga HAM) mengatakan 1.200 rumah telah diratakan di desa-desa yang dihuni oleh Myanmar Muslim Rohingya minoritas dalam enam minggu terakhir September-November 2016.

BBC tidak dapat secara independen memverifikasi tingkat kerusakan di desa-desa Rohingya, karena pemerintah telah memblokir wartawan internasional untuk mengunjungi daerah tempat tinggal puluhan ribu orang yang melarikan diri.

Tapi seorang koresponden BBC di perbatasan Bangladesh-Myanmar telah berbicara dengan keluarga Rohingya yang melarikan diri tersebut. Mereka menggambarkan apa yang terjadi di Rakhine utara sebagai "neraka di bumi".

Human Rights Watch telah merilis batch gambar satelit baru yang dikatakan menunjukkan 820 struktur hancur antara 10-18 November 2016.

Laporan juga mencatat militer sedang melakukan operasi keamanan di Rakhine namun pemerintah membantah bahwa militernya meratakan rumah.

Rohingya adalah salah satu kelompok minoritas paling teraniaya di dunia. Sebaliknya, Pemerintah Myanmar, yang juga dikenal sebagai Burma, mengatakan bahwa Rohingya membakar rumah mereka sendiri untuk menarik perhatian internasional.

Human Rights Watch sebelumnya identifikasi 430 bangunan hancur di tiga desa dari gambar satelit yang dirilis pada 13 November. Juru bicara presiden Zaw Htay menuduh ada kelompok berlebihan dalam menanggapi laporan itu.(*)

Perlu dibaca:

Mobil Untuk Kajari: FITRA Riau Duga Demi Amankan Firdaus MT



Aduh, Mobil Ini Dari Uang Masyarakat Pekanbaru Diberikan ke Pejabat Kejaksaan, Ada yang Mau?

Gratis ikut di:

Bagi artikel ini:

Artikel Rekomendasi Google:

    Terbaru :

    Video Pilihan: