Pilihan Berteman Rupanya Dipengaruhi Genetik Berikut Temuan Ahli | forumRiau.com - Berita Referensi Terkini

Pilihan Berteman Rupanya Dipengaruhi Genetik Berikut Temuan Ahli

Pilihan Berteman Rupanya Dipengaruhi Genetik Berikut Temuan Ahli

Anda mungkin memiliki lebih banyak kesamaan dengan teman Anda daripada yang Anda kira, menurut sebuah studi baru yang diterbitkan dalam Prosiding National Academy of Sciences. Bahkan gen Anda mungkin serupa juga.

Penelitian terdahulu menunjukkan bahwa orang cenderung secara genetis agak mirip dengan pasangan dan teman dewasa mereka, kemungkinan karena manusia secara alami tertarik pada orang-orang dengan mereka memiliki kesamaan.

Tapi bagaimana dan mengapa alam bawah sadar ini terjadi?
Periset dari Stanford, Duke dan University of Wisconsin-Madison mempelajari 5.000 pasang teman remaja yang menggunakan data dari Add Health, sebuah studi jangka panjang untuk orang-orang yang berada di kelas tujuh sampai 12 selama tahun ajaran 1994-1995.

Mereka menjalankan sejumlah perbandingan genetik, berusaha untuk belajar lebih banyak tentang pasangan teman dan teman sekolah.

Bagaimanapun, para periset menemukan bahwa teman-teman mereka lebih mirip secara genetis daripada pasangan orang secara acak, dan sekitar dua pertiga sama seperti pasangan suami-istri biasa, seperti mengutip dari time.com, Selasa, 16 Januari 2018.

Penulis studi Benjamin Domingue, asisten profesor di Graduate School of Education Stanford, mengatakan kesamaan ini cukup kuat untuk dideteksi, namun tidak pada tingkat yang sama seperti saudara kandung, misalnya.

Efek ini mungkin disebabkan oleh sebuah konsep yang disebut homophily sosial atau gagasan bahwa individu membentuk ikatan berdasarkan karakteristik bersama, yang banyak di antaranya dapat ditelusuri kembali ke genetika.

Tapi mungkin juga ada fenomena kedua di tempat kerja, menurut makalah ini: penataan sosial atau gagasan bahwa orang tertarik pada orang lain di lingkungan sosial mereka sendiri, yang mungkin sebagian terbentuk oleh genetika.

Misalnya, ciri-ciri tertentu yang dimediasi secara sosial, seperti pencapaian pendidikan dan indeks massa tubuh, sangat mirip di antara teman-teman, sementara mereka yang tidak memiliki dimensi interpersonal yang kuat, seperti tinggi badan, cenderung tidak cocok, menurut makalah tersebut.

Domingue mengatakan, persamaan itu semakin menarik saat para peneliti membandingkan genom sekolah.

Teman sekelas sekitar setengah genetis serupa dengan teman dan secara signifikan lebih mirip daripada individu yang tidak terafiliasi, yang menunjukkan bahwa lingkungan dan latar belakang bersama dapat menjelaskan sebagian baik dari kemiripan genetik yang diamati di antara teman-teman.

Hal itu, pada gilirannya menggarisbawahi seberapa erat genetika dan keadaan sosial terkait.

“Apakah individu secara aktif memilih berada di sekitar orang-orang yang menyukai mereka atau apakah itu karena kekuatan impersonal, seperti struktur sosial, bahwa kita semua terpengaruh olehnya?” Domingue mempertanyakan.

“Bukti kami, sehubungan dengan teman, menunjukkan bahwa ini adalah efek dari struktur sosial,” sambungnya.

Kathleen Mullan Harris, rekan penulis mengatakan, gen dan lingkungan sosial terjalin erat dalam banyak hal.

Kesamaan genetik, kata Harris, di antara teman sekolah bisa jadi karena segala sesuatu mulai dari lokasi sekolah hingga tipe orangtua yang memutuskan untuk mengirim anak mereka ke institusi tersebut.

Ini adalah persamaan yang rumit, catatan Mullan, dan yang harus diingat oleh periset lain terus bergerak maju.

“Ahli genetika perlu memperhatikan konteks sosial saat mereka memperkirakan pengaruh genetik terhadap ciri seperti pencapaian pendidikan. Penting untuk memperhatikan efek genetik bersama yang kami spekulasi ini benar-benar disebabkan oleh struktur sosial,” tutup Mullan.(drsc)

Bagi artikel ini:

Rekomendasi Google:

    Terbaru :

    Pentingnya umat islam punya pilihan politik menuju Indonesia Bersyariat & Bertauhid

    Pentingnya umat islam punya pilihan politik menuju Indonesia Bersyariat & Bertauhid
    Prof.DR.Yusril Ihza Mahendra.SH.MSc : Jadi sekali lagi, islam bukanlah sebuah ideologi.

    Ondeh..Pemko Pekanbaru Bayar Lahan Perkantoran ke Si Aseng Rupanya

    Lahan perkantoran Pemko Pekanbaru yang izinnya cacat hukum, rupanya dibeli ke si Aseng. Hal ini ditemukan BPK (Badan Pemeriksa Keuangan) R...

    Video Pilihan: