Duterte Kecam Reklamasi China di ZEE Filiphina | forumRiau.com - Berita Referensi Terkini

Duterte Kecam Reklamasi China di ZEE Filiphina



Presiden Filiphina Duterte melakukan peringatan keras terhadap kegiatan negara China melakukan reklamasi di daerah Zone Economic  Exclusive (ZEE) perairan Filiphina. Presiden Filiphina Rodrigo Duterte melakukan protes itu dengan melakukan upaya diplomatik dunia agar kegiatan reklamasi China itu dihentikan.

FORUMRIAU.COM: Rencana Filipina mengajukan protes keras terhadap China itu menyusul diumumkannya pekerjaan persiapan untuk sebuah stasiun pemantauan lingkungan pada beting di Laut Cina Selatan.

Presiden Rodrigo Duterte menyerukan pedoman regional yang mengatur wilayah yang disengketakan. Menteri Kehakiman Vitaliano Aguirre kepada wartawan di Manila, Selasa 21 Maret 2017, aljazeera.com merilis, pemerintah Filipina akan mengajukan keberatan terhadap rencana Beijing untuk membangun stasiun radar di Scarborough Shoal tersebut.

"Kasus yang akan diajukan cukup kuat saya pikir," kata Aguirre.

Aguirre mengatakan Filipina juga akan memperbaharui hubungan diplomatik yang kuat dengan AS (Amerika Serikat) dalam menghadapi tindakan agresif China di beting itu, yang merupakan 229 km dari pulau Filipina, Luzon.

"Sebagai soal fakta, kita memperkuat hubungan dengan Amerika Serikat," katanya kepada wartawan.

Juru bicara presiden Ernesto Abella juga mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa negara akan mengambil tindakan yang diperlukan untuk mempertahankan dan melindungi kedaulatan dan hak di perbatasan maritim yang disengketakan tersebut.

"Presiden Rodrigo Duterte telah berulang kali menegaskan bahwa Filipina tidak menyerah lakukan klaim dan hak kami atas wilayah tersebut," katanya.

Berita ini muncul sebagai desakan Duterte mendesak para pemimpin Asia Tenggara untuk menyelesaikan aturan di Laut China Selatan, "untuk menjaga perdamaian dan stabilitas di kawasan itu".

"Kami mengakui terlalu hormat bahwa untuk kebebasan navigasi dan merupakan kepentingan dari semua negara di dalam dan luar daerah," kata Duterte setelah pertemuan dengan Perdana Menteri Thailand Prayuth Chan-ocha di Bangkok.

Prayut mengatakan Thailand, yang juga mengklaim bagian dari Laut Cina Selatan, mendukung resolusi sengketa melalui mediasi internasional.

Tak Bisa Hentikan China
Hanya dua hari sebelumnya, Minggu, 19 Maret 2017, Duterte menyatakan tidak bisa sendirian menghentikan China di ZEE.

"Apa yang ingin saya lakukan? Menyatakan perang terhadap Cina? Saya tidak bisa. Kami akan kehilangan semua militer dan polisi besok dan kita hancur," kata Duterte.

Pernyataan presiden ini dapat tanggapan dari pakar hukum Filipina, termasuk Hakim Agung Antonio Carpio, yang mengatakan presiden memiliki tanggung jawab konstitusional untuk mempertahankan wilayah negara.

China di ZEE
Lima tahun lalu, Cina mulai memblokade Scarborough Shoal, tonjolan batu dalam 322-km zona ekonomi eksklusif Filipina '(ZEE), dan Amerika Serikat telah memperingatkan Beijing terhadap melaksanakan tanah reklamasi di sana.

Pekan lalu, walikota, yang bertanggung jawab atas administrasi kepulauan Laut China Selatan yang disengketakan dan terumbu dikendalikan oleh China, mengatakan persiapan sedang direncanakan tahun ini untuk membangun stasiun pemantauan di sejumlah pulau, termasuk di Scarborough.

China hingga akhir tahun lalu memiliki dua sampai tiga kapal penjaga pantai menjaga kawanan dan menghentikan Filipina dari penyadapan stok ikan besar nya.

Pengadilan internasional memutuskan tahun lalu bahwa Beijing melanggar hak Manila dan tidak ada negara memiliki hak tunggal untuk ikan di sana.

Namun, hanya beberapa hari setelah Duterte mengunjungi China dan digembar-gemborkan sebagai hubungan era baru, Filipina kembali ke masalah ikan di pinggiran kawanan tersebut, terlepas dari kapal Cina.

China telah menempatkan rudal dan radar pada beberapa tujuh pulau buatan manusia (reklamasi) di bagian lain dari Laut Cina Selatan, jalur laut strategis yang juga diklaim oleh Brunei, Malaysia, Filipina, Taiwan dan Vietnam.(*)

Gratis ikut di:

Bagi artikel ini:

Artikel pilihan google :

    Terbaru :

    Video Pilihan: