Pasang Iklan Anda Disini - 970x90 Pixel Banner

Kunjungi LAMR, Kadis LHK Riau Jelaskan Soal Penanganan Hutan Lindung

forumriau.com 8.2.22
forumriau.com
Selasa, 08 Februari 2022



Kunjungi LAMR, Kadis LHK Riau 
Jelaskan Soal Penanganan Hutan Lindung 


FORUMRIAU.COM - PEKANBARU: Kepala Dinas Lingkungan Hidup dan Kehutanan (LHK) Provinsi Riau Maamun Murod didampingi sejumlah staf melakukan kunjungan ke Lembaga Adat Melayu Riau (LAMR), Senin (7/2/2022). Dalam kunjungannya Maamun menjelaskan kepada pengurus LAMR mengenai upaya Dinas LHK Riau dalam menangani hutan lindung termasuk kawasan Hutan Lindung Bukit Betabuh, Kabupaten Kuantan Singingi (Kuansing).

Maamun yang didampingi Kepala Bidang (Kabid) Penaatan dan Penataan Lingkungan Hidup dan Kehutanan DLHK Riau Muhammad Fuad, Kesatuan Pengelolaan Hutan (KPH) Singingi Basriman, dan Kepala Seksi Penegakan Hukum Bukit Betabuh Agus Suryoko diterima di Balai Adat Melayu Riau oleh Sekretaris Umum Dewan Pimpinan Harian (DPH) LAMR Datuk Yusman Hakim, Ketua Majelis Kerapatan Adat (MKA) LAMR Datuk Tarlaili, Ketua DPH LAMR Datuk Jonnaidi Dasa, Sekretaris DPH Datuk Anton, dan sejumlah pengurus LAMR lainnya.

Menurut Maamun upaya penyelamatan Hutan Lindung Bukit Betabuh erat kaitannya dalam rangka mendukung program Riau Hijau dari Gubernur Riau yang dalam penanganannya tidak hanya dilakukan oleh Dinas LHK Provinsi Riau, namun melibatkan tim terpadu yang beranggotakan Dinas LHK Provinsi Riau, Pemkab Kuansing,  TNI, Polri, KPH Singingi, dan Masyarakat Mitra Polisi Hutan (MMP) Kuansing yang baru dibentuk.

"Jadi tidak benar hanya kami yang melakukan [menjaga, Red] karena sesungguhnya menjaga hutan ini menjadi tanggung jawab bersama," kata Maamun.
Menurut Maamun, luas hutan lindung ini semula seluas 45 ribu ha. Namun, saat ini yang tersisa masih berupa hutan seluas 12 ribu ha, selebihnya sudah menjadi perkebunan sawit. 

Dia mengakui belum melakukan identifikasi apakah sawit tersebut menjadi milik korporasi atau menjadi milik pribadi warga Riau atau provinsi jiran Sumbar. "Kami belum melakukan pendalaman karena untuk menyelesaikan persoalan ini langsung ada keributan-keributan yang menghambat kami untuk melakukan upaya berikutnya," kata Maamun.

Menurut Maamun, Dinas LHK Riau fokus mengamankan hutan lindung ini dengan cara menghalau pihak-pihak yang sengaja merusak hutan lindung itu. Pada 6 sampai 11 Desember 2021, pihaknya menghalau mereka yang masuk ke dalam hutan dengan cara memutus akses menuju ke hutan lindung sehingga pihak-pihak atau oknum yang bertujuan menebang kayu dan membangun kebun sawit tidak bisa masuk.

Dinas LHK juga mengamankan sekitar 348 tual kayu yang ditemukan hasil penebangan yang sekarang menunggu persetujuan lelang agar bisa menjadi pemasukan bagi negara dan memberikan efek jera bagi para pelakunya.
Selain itu juga membersihkan sawmill-sawmil ilegal yang ada di hutan lindung itu karena diduga sawmill ilegal inilah yang menampung kayu-kayu ilegal tebangan dari hutan lindung. Dia menjelaskan sawmill ilegal itu bukan hanya ada lokasi tersebut melainkan juga di wilayah Sumbar.

Maamun membenarkan Dinas LHK Riau menangkap dua alat berat yang satu dibawa ke Pekanbaru karena kondisinya bagus sementara yang satu lagi dalam kondisi rusak sehingga tidak bisa dibawa.
"Banyak aspek sesungguhnya kami lakukan di sana. Jadi, bukan sekadar mengamankan alat berat saja. Kami justru sudah bisa menghalau pihak-pihak atau oknum yang sengaja merusak hutan lindung tersebut," ujar Maamun

Menurut Maamun, Dinas LHK Riau sudah menyiapkan program membangun masyarakat di hutan lindung agar bisa menjaga hutan lindung. Dalam hal ini belajar dari daerah lain dimana masyarakatnya menjaga hutan dan menghalau orang yang merusak hutan.
Maamun berharap hutan dapat memberikan penghasilan kepada masyarakat, untuk itu Dinas LHK akan menggelontorkan banyak ada dana untuk membangun stuf madu baik itu madu kelulut maupun madu biasa.

"Kami ingin mendorong masyarakat di sana sebagai penghasil jernang, bantuan bibit durian, dan pohon-pohon yang menghasilkan hasil hutan, daun, buah, getah, dan juga damar. Jika hutan lindung bisa dijaga dengan baik, saya yakin masyarakat di sana akan sejahtera," ujarnya.

Terkait adanya pemberitaan di media massa yang simpang siur yang memberitakan Dinas LHK Riau menerima Rp50 juta untuk mengeluarkan alat berat di kawasan Hutan Lindung Bukit Betabuh, Maamun membantah berita tersebut.
"Sesungguhnya tidak ada niatan kami untuk bernego apalagi dengan nilai uang. Insya Allah kita tidak akan seperti itu," kata Maamun.

Sekretaris Umum DPH LAMR Datuk Yusman Hakim usai menerima kunjungan silaturahmi Kadis LHK Provinsi Riau mengatakan LAMR mendukung penuh program Dinas LHK Provinsi Riau dalam menanggulangi praktik pembalakan liar (illegal logging) di Provinsi Riau khususnya yang terjadi di Hutan Lindung Bukit Betabuh, Kabupaten Kuantan Singingi dan penataan perkebunan sawit.

Menyinggung hal-hal yang terkait dalam proses penegakan hukum terhadap pelaku illegal logging, LAMR mempercayai sepenuhnya kepada Tim Penegakan Hukum Dinas LHK Provinsi Riau.

"Kami yakin dan percaya dalam program Dinas LHK Provinsi Riau mulai dari penanaman, pendampingan, dan pelatihan termasuk kegiatan penanaman pohon kehidupan di Hutan Lindung Bukit Betabuh belum lama ini untuk mendukung program Pemprov Riau dalam rangka Menuju Riau Hijau," kata Datuk Yusman. (r)

Thanks for reading Kunjungi LAMR, Kadis LHK Riau Jelaskan Soal Penanganan Hutan Lindung | Tags:

Next Article
« Prev Post
Previous Article
Next Post »

Related Posts

Show comments